Renungan Kristen Spirit


Artikel Rohani

Belajar dari Burung

Bacaan: Ayub 12

Tetapi bertanyalah kepada binatang, maka engkau akan diberinya pengajaran, kepada burung di udara, maka engkau akan diberinya keterangan.- Ayub 12:7


Jika ada kategori satwa yang paling sering membuat manusia iri, mungkin itu adalah burung. Terciptanya pesawat terbang adalah salah satu bukti. Begitu perkasanya burung rajawali mengarungi angkasa bahkan menjadi inspirasi kitab Yesaya. Tuhan Yesus juga menunjuk pada burung pipit yang selalu Tuhan pelihara untuk mengajarkan tentang hal kekhawatiran dan merpati untuk mengajarkan ketulusan. Bagi penggemar burung berkicau, alunan suara merdu burung bahkan bisa membuat mereka rela merogoh kocek. Apa lagi yang dapat kita pelajari dari kehidupan burung? Berikut beberapa di antaranya:

1. Ketekunan. Pernahkah Anda melihat sarang burung? Burung membuat sarangnya dari ranting, daun, atau bahan-bahan lain, satu persatu. Kadangkala bahan-bahan itu juga diambil dari tempat yang cukup jauh. Tak jarang, karena cuaca buruk atau ulah hewan dan manusia, sarang itu rusak. Tapi, mereka akan tetap kembali membangun sarangnya sampai induk burung bertelur.
2. Kerja sama. Burung yang bermigrasi selalu terbang dalam kelompok. Ini dilakukan karena perjalanan yang akan ditempuh bisa sangat jauh, bahkan sampai ke belahan dunia yang lain. Anda mungkin pernah menyaksikan burung-burung yang membentuk formasi tertentu untuk saling mendukung dan menopang satu sama lain.
3. Jika ingin hidup, berusahalah. Alkitab mengatakan Allah selalu memelihara burung-burung. Tapi, Allah tidak lantas menaburkan biji-bijian makanan mereka ke sarangnya. Burung-burung harus tetap terbang keluar dari sarangnya yang nyaman untuk mencari makanannya sendiri.

Tapi, bukankah ironis, ada manusia yang punya kemampuan dan kecerdasan justru hanya menunggu uluran tangan pertolongan, tanpa mau keluar dan mencarinya? Tidakkah ironis, manusia justru lebih suka berperang dan saling menjegal? Ironis, banyak manusia justru segera menyerah saat hidupnya mengalami guncangan. Allah menciptakan burung supaya kita juga belajar dari mereka. Siap?



(Arie)

» Artikel Rohani ini diambil dari Renungan Harian Spirit
» Anda dapat memesan versi cetaknya dengan cara mengisi formulir pemesanan.

Baca Juga Artikel Rohani di bawah ini:

Iman Kepada Agama atau Kepada Kristus

Begitu banyak orang membangga-banggakan agamanya. Selalu berkata bahwa agamanyalah yang paling baik dan paling benar. Dengan sikap yang seperti ini, lahirlah fanatisme yang berlebihan terhadap agama yang diyakininya. Kalau sudah begini, bisa-bisa tindakan apapun juga akan dilegalkan demi membela agamanya. Itu sebabnya tak ...


Dari Keinginan

Seorang pegawai muda baru pertama kalinya diutus menjadi wakil perusahaan di satu seminar ilmiah. Wow, saya akan ketemu banyak orang pintar. Siapa tahu ketularan pikirnya. Kebetulan, saat acara berlangsung, pemuda itu bersebelahan dengan profesor Tom, seorang ilmuwan eksentrik. Tapi karena grogi, ia hanya mengamati sang profesor selama acara berlangsung. ...

Arsip Artikel Rohani