Renungan Kristen Spirit


Artikel Rohani

Memperkaya Sesama

Bacaan: Matius 25:31-46

Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; - Matius 25:35


Saya baru saja membaca biografi Albert Schweitzer. Saya sangat terinspirasi dan kagum dengan orang yang luar biasa ini. Betapa tidak? Ia seorang yang cerdas dengan 3 gelar Ph.D., yaitu dalam bidang filsafat, teologi dan musik. Pada usia 30, ia sudah menjadi begitu terkenal dan hidup dengan enak. Namun ketika ia membaca artikel tentang orang-orang Afrika yang menderita, sekarat, bahkan mati karena kurang gizi. Hatinya tergoncang, dan ia harus segera melakukan sesuatu. Ia memutuskan untuk belajar di fakultas kedokteran dan setelah lulus, ia berani meninggalkan kehidupannya yang nyaman untuk melayani orang-orang di Afrika selama 50 tahun! Sungguh nilai pengorbanan yang luar biasa demi melihat kehidupan sesama menjadi lebih baik.

Albert Schweitzer sangat berpotensi menjadi orang hebat dan orang yang kaya raya, namun ia tidak memperkaya dirinya. Ia justru memberikan hidupnya untuk melayani orang-orang miskin di Afrika dengan biaya sendiri. Menurut saya, itulah sukses sejati. Berbicara soal sukses tak selalu diukur dari berapa banyak uang yang kita punya, berapa aset perusahaan kita, atau berapa gaji kita sebagai tenaga profesional, dsb. Bukan soal bagaimana kita memperkaya diri kita sendiri, tapi bagaimana kita memperkaya kehidupan sesama kita dan menjadikan kehidupan mereka lebih baik.

Sebagai seorang murid Kristus, marilah kita meneladani apa yang dilakukan Kristus selama pelayanan-Nya di bumi ini. Yesus tidak memperkaya diri-Nya sendiri, sekalipun hal itu sangat bisa jika Dia mau melakukannya. Sebaliknya hidupnya diabdikan untuk manusia, khususnya manusia yang terpinggirkan dan terabaikan. Melalui tulisan ini, saya ingin mengetuk hati kita semua untuk mulai peka dan peduli terhadap keadaan sesama kita. Ingatlah bahwa kita diberkati bukan untuk memperkaya diri kita sendiri, kita diberkati untuk menjadi berkat bagi orang lain sehingga dunia melihat perbuatan kita yang baik dan memuliakan Bapa di sorga. Sesungguhnya kesuksesan kita akan menjadi semu, sebelum kita bisa menjadi berkat bagi sesama kita.

Bukan soal bagaimana kita memperkaya diri, tapi bagaimana memperkaya kehidupan sesama.



(Kwik)

» Artikel Rohani ini diambil dari Renungan Harian Spirit
» Anda dapat memesan versi cetaknya dengan cara mengisi formulir pemesanan.

Baca Juga Artikel Rohani di bawah ini:

Doa itu Kebutuhan

Suatu waktu di gereja, seorang pendeta bertanya kepada satu keluarga, “Apakah kalian melakukan doa bersama?” “Maaf, Pak pendeta,” jawab kepala keluarga itu, “kami tidak punya waktu untuk itu.” Pendeta itu berkata, “Seandainya kamu tahu salah seorang anakmu akan sakit, apakah kalian tidak akan berdoa bersama memohon kesembuhannya?” “Oh, tentu kami ...


Optimalkan Hidup

Seorang dokter memvonis John Brandrick, seorang pria London, bahwa umurnya tinggal satu tahun saja karena mengidap kanker pankreas. Setelah menerima vonis mati tersebut, Brandrick memutuskan untuk menikmati hidupnya. Ia memilih berhenti dari pekerjaannya, menjual semua harta bendanya, menghabiskan uangnya untuk makan-makan, berlibur ...

Arsip Artikel Rohani