Renungan Kristen Spirit


Renungan Muda Remaja

Prepare to Die

Bacaan: Matius 25:1-13

-


“Hush... Gak baek lho ngomong begitu!” begitulah komentar sebagian besar orang kalo membicarakan soal kematian. Ngomongin soal kematian dianggap sebagai hal yang tabu dan enggak pantas dan mengerikan. In fact, enggak ada seorang pun yang enggak akan meninggalkan dunia ini. People will die. Sangat aneh kalo kita menghindari persiapan menjelang kematian sedangkan kita kelak pasti akan mati.

Girls, persiapan apa yang telah kita lakukan selama ini? Firman Tuhan memberikan contoh tentang 5 orang gadis yang bodoh dan 5 gadis bijaksana. Yang bodoh tidak bersiap-siap, tidak membawa cadangan minyak. Sedangkan 5 yang bijaksana membawa cadangan minyak dan menantikan datangnya sang mempelai. Alkitab tidak menyebutkan kematian manusia sebagai sebuah akhir, melainkan justru sebuah awal kehidupan kekal bagi orang percaya. Kita yang telah percaya akan penebusan Kristus, akan dijemput untuk tinggal bersama Bapa kita di Sorga. Di sana tidak ada lagi kesedihan dan air mata. Yang ada hanyalah kegembiraan, kemuliaan dan kekudusan.

Kalo selama ini kita enggak pernah memikirkan tentang kematian, berubahlah. Kalo selama ini kita enggak membawa cadangan minyak alias enggak menantikan kedatangan Tuhan dengan persiapan yang matang, belum terlambat untuk berubah. Pikirkan apa yang harus kita lakukan selama kita hidup di bumi ini. Jangan sampai kita menyesal kemudian setelah ajal tiba. Bila masih ada dendam yang kita simpan, saatnya untuk berdamai sebelum kita menyesal. Bila masih ada dosa yang gemar kita lakukan, sekaranglah saatnya meninggalkannya. Bila kita masih hidup lalai dan malas, saatnya untuk berubah. Bila kita belum mempersembahkan apa-apa yang berarti untuk menyukakan hati Tuhan, inilah saatnya. Intinya, persiapkanlah “cadangan minyak” dengan hidup sesuai kehendak Tuhan selagi nafas masih ada di hidung kita. Tinggalkanlah nama baik, kehidupan yang berdampak positif bagi bumi ini ketika kita meninggalkannya.



(TMS)

» Renungan Khusus Muda Remaja ini diambil dari Renungan Harian Spirit Girls
» Anda dapat memesan versi cetaknya dengan cara mengisi formulir pemesanan.

Baca Juga Renungan Muda Remaja di bawah ini:

Smart Shopping

Sepertinya beberapa hari lalu dompet kita masih tebel, kenapa tiba-tiba sekarang tinggal recehan yang tersisa ya? Jangan buru-buru menyalahkan harga barang-barang yang melonjak tinggi dulu. Jangan pula buru-buru menuding bos kita mirip Tuan Crab, ngasih gaji cekak. Ato ortu seperti paman Gober yang minta ampun pelitnya. Jangan-jangan kita sendiri yang ...

Speak Out !

Gue enggak berani kasih nasihat, soalnya gue sendiri juga enggak sempurna. So, mendingan gue diem daripada kelak enggak bisa ngejalanin apa yang gue ucapin. Ada orang-orang yang punya prinsip seperti itu, akibatnya dia enggak pernah berani mengutarakan apa yang benar. Kalo prinsip seperti itu dipegang, sayalah orang yang paling enggak ...